Book Challenge Tulisan

Kenapa Koleksi Buku?

Sepuluh hari sudah challenge ini terlewati. Alhamdulillah, 10 hari terlewati dengan baik walau sambil ngos-ngosan karena saya sempat tugas ke luar kota unntuk urusan kantor. Tema di hari ke 11 ini jujur saya agak bingung mau  nulis apa. Sempat terfikir mau ganti tema tapi bingung juga kalau harus pilih diantara 3 tema pilihan. Ahahah ternyata baru 1/3 challenge udah bikin galau aja.

Namun, akhirnya saya memutuskan untuk ngebahas tema yang memang ditentukan yaitu barang apa yang jadi koleksi di rumah. Saya pikir, hingga hari ini barang yang sama yang saya miliki dan koleksi yang cuma buku. Dari buku pelajaran hingga jenis-jenis buku lainnya yang saya beli. Kalau buku pelajaran sama orang tua saya juga tidak boleh dibuang meski sudah lama sekali. Alasannya adalah supaya nanti bisa dikirim ke Jawa dan harapannya bermanfaat bagi desa kami.

Dari sikap orang tua saya yang masih menyimpan buku pelajaran dari jaman saya masih sekolah sampai akhirnya adik terakhir saya sekolah membuat saya juga ingin membeli buku-buku yang kiranya nanti  bisa bermanfaat. Dikarenakan saya belum bisa menganggarkan pembelian buku setiap bulan, akhirnya yang saya lakukan adalah menyeleksi jenis buku apa yang saya beli. Kalaupun novel, bukan lagi membeli noval roman kecuali penulisnya saya ngefans parah. Pasti akan saya tetap beli. Akhir-akhir ini saya suka membeli tentang buku parenting, keluarga, agama, dan psikolog. Kalau novel mungkin yang bersifat keluarga, imajinasi dan persahabatan.  Saya memulai banyak membeli buku mengenai beberapa genre tadi dikarenakan buku membuat saya menjadi lebih  berfikir banyak. Efek buku rasanya lebih kerasa dalam kehidupan saya dibandingkan film.  Bahkan dulu pas S2 saya berusaha untuk mebiasakan membaca supaya kalau baca jurnal ga gampanng ngantuk dan memudahkan saya  untuk menulis tesis. Buku dan menulis juga merupakan salah satu cara yang dapat membantu saya self healing, membantu memaafkan dan menerima apa yang telah saya alami sebelumnya.  Itulah mengapa saya berusaha untuk terus membaca sesuatu yang menbuat saya lebuh bersyukur dan tenang.

Hingga kini apakah jumlah buku saya sudah mencapai ratusan. Rasanya belum. Malah ada beberapa yang hilang atau masih ada dengan teman saya.  Namun, sepertinya saya akan terus membeli buku yang saya inginkan. Bahkan hingga kini sudah terdapat beberapa whislits buku yang pengen banget saya beli tapi ditahan dulu supaya buku yang baru sudah saya selesai baca semua. Hheheh, biar ga mubazir gitu. Kalau teman-teman sendiri mengkoleksi apa dirumahnya? pasti unik-unik ya ga kayak saya yg standard banget. Hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *